Bahaya Talfiq (Mencampur) Mazhab, Mengubah Obat Jadi Racun - TARBIYAH ONLINE

Terbaru

Sunday, August 4, 2019

Bahaya Talfiq (Mencampur) Mazhab, Mengubah Obat Jadi Racun


Tarbiyah.online – Sepaket ibadah adalah obat untuk penyakit. Maka, obat yang baik mesti diracik dengan komposisi bahan dan takaran yang tepat. Meskipun setiap bahan-bahan dasar itu dari bahan alami, yang pada dasarnya tidak berbahaya, bahkan ia bermanfaat kepada tubuh manusia. Namun, ketika racikan bahan tidak tepat, ia akan menjadi racun bagi tubuh, memperparah penyakit bahkan bisa membunuh.

Dalil-dalil yang tersedia bak bahan dasar alami yang menjadi obat bagi segala penyakit (ibadah). Sayangnya, bahan dasarnya tidak hanya satu (dalil tentang satu ibadah tidak hanya terdiri dari satu ayat atau satu hadits saja). Untuk satu obat, tersedia berbagai macam bahan dasar yang perlu diketahui kandungan dan manfaat serta efek samping bagi tubuh. Maka selain mengetahui komposisi, manfaat dan efek samping dari bahan tersebut, butuh juga mengenal dengan sempurna anatomi dan kondisi tubuh, guna racikan obat nanti bisa tepat dan tidak overdosis.

Resep obat merupakan gambaran mazhab. Maka ada empat jenis resep berbeda yang tersedia untuk sebuah penyakit. Resep-resep ini diracik oleh 4 orang ahli yang telah terpercaya di masanya dengan tingkat kecerdasan melampaui 1.000 tahun, serta diwariskan ke generasi selanjutnya dengan lengkap dan hampir bisa dibilang sempurna (karena kesempurnaan hakiki hanya milik Tuhan saja). Meskipun di generasi selanjutnya ke empat resep ini ada sedikit pengubahan, pengubahan itu bukan pada dasar-dasar peracikan dan komposisinya, melainkan hanya sebab perubahan zaman dan lingkungan yang sedikit membedakan kondisi penyakitnya. Tapi tetap saja mereka berpijak pada salah satu dari 4 resep utama (permasaah kontemporer misalnya).

Kita yang mengidap penyakit dan butuh kepada obat, namun tidak mampu meraciknya, karena tidak mengetahui dengan jelas komposisi bahan dan takarannya, cukup mencari obat yang telah diracik oleh ahli di toko obat atau pasar serta mantri/ dokter yang menyediakan dan memiliki obat yang telah diracik melaui salah satu resep yang telah terkenal khasiat penyembuhannya. Itulah kitab dan juga ulama serta da'i yang bertugas menyediakan dan "menjual"nya.

Sangat tidak bijak, menjadikan resep ke 5 dari percampuran 4 resep yang ada, jika memang tidak memiliki penguasaan materi bahan dasar (Quran dan Sunnah) secara keseluruhan hingga seluk beluknya dan tak pula tahu kadar manfaat dan efek sampingnya. Itulah 'illat yang terdapat pada dalil (Quran dan sunnah yang merupakan dasar pijakan mazhab) yang cukup kompleks ilmu pembahasannya. Besar kemungkinan, ia malah menjadi racun mematikan, bukan obat yang menyembuhkan.

Tentu jika kita melakukan percampuran tanpa ilmu, ke empat ahli yang telah menyusun resep itu akan berlepas diri dan tak mau bertanggungjawab bahkan bisa jadi menertawakan kita, meskipun kita mengaku mengambil bahan dasar sebagaimana mereka. Tapi racikan kita telah salah, persentase komposisi bahan dan takaran berantakan. Mereka akan berlepas diri.

Begitulah analogi kasar Mazhab dan fenomena percampuran Mazhab. Kasar, karena hanya melihat fenomena dengan kapasitas penglihatan yang terbatas serta kemampuan analisa yang jauh dari kondisi baik sempurna.

Wallahu a'lam.

Oleh Azis Azwardi, S.Pd.I sekeping hasil diskusi di warung kopi, pada tanggal 1 Agustus 2017.

No comments:

Post a Comment