TARBIYAH ONLINE

Terbaru

Monday, January 6, 2020

Kenal Ulama: Imam Ibnu Katsir, Ulama yang Memiliki Ilmu Komplit

January 06, 2020 0

Tokoh Ulama | Siapa yang tidak pernah mendengar nama Ibnu Katsir, seorang ulama kenamaan dalam bidang tafsir.

Nama, Kelahiran, dan Kunyahnya

Ibnu Katsir bernama lengkap Ismail bin Umar bin Katsir bin Dhau’i bin Katsir bin Dhau’i bin Dar’i bin al-Qurasyi asy-Syafi’i al-Bushrawi ad-Dimasyqi. Ia digelari dengan ‘Imaduddin (penopang agama). Nama kunyahnya adalah Abul Fida’. Ia lebih dikenal dengan nama Ibnu Katsir, nisbat kepada sang kakek. Dalam fikih, Ibnu Katsir berpegang dengan madzhab Syafi’i. Namun begitu, ia tidak fanatik dengan madzhabnya tersebut.

Ibnu Katsir dilahirkan di Damaskus, Syam. Tepatnya di daerah Majdal yang terletak sebelah timur Bushra pada tahun 701 H (1301 M). Ayahnya dikenal sebagai khatib di Majdal. Dalam usia 2 tahun Ibnu Katsir telah menjadi yatim. Ayahnya meninggal pada tahun 703 H. Sepeninggal sang ayah tercinta, Ibnu Katsir diasuh oleh kakak kandungnya, Kamaluddin ‘Abdul Wahab. Tahun 707 H, dengan didampingi sang kakak, ia pindah ke Damaskus. Ketika itu ia berusia 6 tahun.

Belajar dan Menuntu Ilmu Sejak Dini

Beliau mulai menuntut ilmu kepada saudara kandung beliau Abdul Wahhab bin Umar bin Katsir sejak usia dini. Pada tahun 711 H beliau telah hafal al-Qur'an da-lam usia 10 tahun. Sesudah itu beliau banyak mengha-fal matan-matan, berbagai bidang ilmu agama dan ba-hasa Arab.

Beliau memiliki perhatian yang besar terhadap ilmu hadits terutama dalam mencari riwayat, menelaah, il-al dan rijal.
Demikian juga, beliau memiliki perhatian yang  besar terhadap ilmu fiqih, tafsir dan qira'ah.

Beliau selalu gigih dalam menuntut ilmu sehingga me-njadi masyhur nama beliau hingga keluar negeri Syam. Banyak ulama yang memberi ijazah-ijazah sanad kepada beliau dari Baghdad, Kairo, dan kota-kota lain-nya. Demikian juga banyak para ulama dan penuntut ilmu dari seluruh penjuru negeri datang kepada beli-au untuk mereguk ilmu darinya.

Beliau terus tekun menulis karya-karya ilmiah dalam fiqih dan ushulnya, hadits dan ushulnya, tafsi, dan ta-rikh hingga beliau kehilangan pengelihatannya, keti-ka beliau sedang menulis kitab Jami'ul Masanid wa Su-nan yang belum sempat beliau selesaikan karena data-ng ajal beliau pada tahun 774 H.

Guru-gurunya

1.Syaikh Burhanuddin Ibrahim bin Abdirrahman al-Fazari yang terkenal dengan nama Ibnul Farkah (wafat 729 H).
2.Di Damsyik Syria, beliau belajar dengan Isa bin al-Muth’im,
3.Ahmad bin Abi Thalib, terkenal dengan nama Ibnu Syahnah (walat 730H),
3.Ibnul Hajjar yang (wafat 730 H),
4.Baha-uddin al-Qasim bin Muzhaffar Ibnu Asakir, ahli hadis negeri Syam yang wafat pada tahun 723 H,
5.Ibnu asy-Syirazi,
6.Ishaq bin Yahya al-Amidi Afifuddin –ulama Zhahiriyah (wafat 725 H),
7.Muhammad lbnu Zar rad, menyertai Syaikh Jamaluddin Yusuf bin az-Zaki al’Mizzi (wafat 742H), beliau mendapat banyak faedah dan menimba ilmu darinya dan akhirnya beliau menikahi puterinya.
8.Syaikhul Islam Taqiyyuddin Ahmad bin Abdil Halim bin Abdis Salam bin Taimiyyah (wafat 728 H),
9.Sebagaimana beliau menimba ilmu dari Syaikh al-Hafizh, seorang ahli tarikh (sejarah), Syamsuddin Muhammad bin Ahmad bin ‘Utsman bin Qayimaz adz-Dzahabi (wafat pada tahun 748 H).
10.Dan ulama Mesir yang memberi beliau ijazah adalah Abu Musa al-Qarafi,
11.Abul Fath ad-Dabbusi,
12.Ali bin Umar as-Sawani dan lain-lain.

Pujian Para Ulama Mengenai Ibnu Katsir

1. Al-Hafizh al-Kabir Abul Hajjaj Yusuf bin az-Zaki Abdurrahman bin Yusuf al-Mizzi.
Ibnu Katsir memfokuskan diri untuk mempelajari ilmu hadits kepada al-Mizzi. Al-Mizzi adalah guru yang paling berpengaruh dalam kehidupan Ibnu Katsir. Disamping sebagai guru, al-Mizzi juga sebagai mertua Ibnu Katsir, karena beliau mempersunting putri al-Mizzi yang bernama Ammatu Rahim Zainab.

2. Syaikhul Islam Ahmad bin Abdil Halim bin Abil Qasim bin Taimiyah al-Harrani.
Ibnu Katsir juga menimba ilmu sekian lamanya dengan mempelajari banyak ilmu kepada Ibnu Taimiyah. Ibnu Taimiyah pun banyak memberikan pengaruh dalam kehidupan Ibnu Katsir. Ibnu Katsir menyebutkan tentang biografi Ibnu Taimiyah dalam kitab al Bidayah wa an Nihayah, “Antara aku dan beliau terjalin kecintaan dan persahabatan dari kecil.”

Saking dekatnya persahabatan dengan Ibnu Taimiyah, Ibnu Katsir pun ikut mendapatkan cobaan sebagaimana yang dialami oleh Ibnu Taimiyah. Dari sini ada sebuah pelajaran berharga bagi kita semua bahwa perbedaan madzhab bukanlah sebagai alasan untuk bersikap fanatik. Sebab, sikap fanatik akan menghalangi seseorang dalam belajar atau mengajarkan ilmu satu sama lain. Ibnu Katsir adalah seorang tokoh ulama syafi’iyyah (madzhab syafi’i) dan Ibnu Taimiyah adalah tokoh ulama hanabilah (madzhab hanbali).

3. Al-Hafizh al-Kabir Syamsuddin Abu ‘Abdillah Muhammad bin ‘Utsman adz-Dzahabi.
Beliau adalah salah seorang tokoh ulama yang sangat mumpuni dalam ilmu sejarah dan ilmu hadits. Ibnu Katsir menyebutkan tentang biografi adz-Dzahabi dalam kitab al Bidayah wa an Nihayah, “Beliau adalah tokoh penutup para ulama ahli hadits dan para penghafal hadits.”

Murid-murid Beliau

Di antara Murid-murid beliau adalah:
al-Imam Syihab-uddin Abul Abbas Ahmad bin Alauddin Hajji ad-Dima-syqi, al-Hafizh Zainuddin al-Iraqi, al-Hafizh Waliyyud-din Abu Zur'ah bin al-Hafidz al-Iraqi, al-Hafizh Syams-uddin Abul Khair Muhammad bin Muhammad al-Jaza-ri asy-Syafi'i, dan masih banyak lagi selain mereka.

Karya- Karyanya

Berikut ini adalah bagian karya- karya Ibnu Katsir yaitu:
1.   Tafsir al-Qur'anul Azhim
2.   Bidayah wa Nihayah
3.   Fushul fi Ikhtshari Sirati Rasul
4.   Maulidur Rasul صلى الله عليه وسلَّم
5.   Ikhtishar Ulumul Hadits
6.   at-Takmil fi Ma'rifati Tsiqat wa Dhu'afa' wal Majahil
7.   Jami'ul Masanid wa Sunan al-Hadi li Aqwami Sunan
8.   Ittihaful Mathalib bi Ma'rifati Ahadits Mukhtashar Ibnul Hajib
9.   Irsyadul Faqih ila Ma'rifati Adillati Tanbih
10. al-Ijtihad fi Thalabil Jihad
11. Syarh Shahih Bukhari
12. Kitabul Ahkam
13. Syarh Qith'atu Tanbih lil Imam Abi Ishaq asy-Syair- azi
14. Musnad Syaikhain Abu Bakr wa Umar
15. Musnad Umar bima Ruwiya anhu minal Hadits wal Aatsar
16. Kitabul Muqaddimat
17. Mukhtashar Kitab al Madkhal lil Baihaqi
18. Thabaqah Syafi'iyyah wa Manaqib asy-Syafi'i

Akhir Hayatnya

Al-Hafizh Ibnu Hajar al-’Asqalani berkata, “Beliau hilang penglihatan di akhir hayatnya dan wafat di Damaskus, Syam pada tahun 77 4 H/ 1373 M. Semoga Allah mencurahkan rahmat seluas-luasnya kepada beliau dan menempatkan beliau di Surga-Nya yang luas.

Dari Berbagai Sumber

Artikel ini telah tayang di Laduni.id
Read More

Wednesday, January 1, 2020

Kenal Ulama: Biografi Syeikh Muhammad Sa'id Ramadhan Al Buthi

January 01, 2020 0

Tokoh Ulama | Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al-Buthi (محمد سعيد رمضان البوطي) nama lengkap beliau adalah Muhammad Said ibnu Mula Ramadhan ibnu Umar al-Buthi. Beliau lahir di Buthan (Turki) pada tahun 1929 M/ 1347 H, dari sebuah keluarga religius.

Ayah beliau adalah Syekh Mula Ramadhan, seorang ulama besar di Turki. Usai peristiwa kudeta Kemal Attatruk, al-Buthi kecil dibawa ikut keluarganya pindah ke Syiria.

Al-Buthi belajar agama pertama kali dari Ayah beliau sendiri, mulanya beliau diajarkan tentang Aqidah, kemudian baru mempelajari sirah nabi, mempelajari ilmu alat, Nahwu dan Sharaf. Beliau sanggup menghafal kitab Alfiyah Ibnu Malik, yaitu salah satu kitab tentang ilmu Nahwu yang berbentuk sya’ir, beliau mampu menghafal 1000 bait sya’ir kitab tersebut, padahal usia beliau masih 4 tahunan. Dan pada usia 6 tahun beliau sudah khatam Al-Quran.

Said Ramadhan al-Buthi juga menempuh pendidikan di Ma’had at-Taujih al-Islamy Damaskus, di bawah bimbingan al-‘allamah Syekh Hasan Habannakeh rahimahullah.

Di usia beliau yang belum melewati 17 tahun, beliau telah mampu naik mimbar menjadi khatib. Beliau menyelesaikan pendidikannya di Ma’had at-Taujih al-Islamy Damaskus pada tahun 1953 M

Pada tahun tersebut al-Buthi menuju Cairo Mesir dan meneruskan studinya dengan spesialisasi ilmu Syariah hingga memperoleh Ijazah Licence. Pendidikan Diploma-nya (setingkat S2) ia ikuti di Fakultas Bahasa Arab.

Pada tahun 1965, Sa’id Ramadhan menyelesaikan program Doktornya di Universitas Al-Azhar dengan predikat Mumtaz Syaf ‘Ula. Disertasi yang ia tulis dan berjudul “Dlawabit al-Mashlahah fi asy-Syari’at al-Islamiyyah” mendapatkan rekomendasi Jami’ah al-Azhar sebagai “Karya Tulis yang Layak Dipublikasikan”.

Dr. Al-Buthi adalah figur ulama yang mengabdikan hidupnya sebagai seorang pembimbing dan dai, sembari terus menampilkan sikap zuhud di dunia yang fana. Orang yang berprinsip tegas jika memang benar itu adalah benar, tanpa peduli tindakannya nanti akan dicerca orang ataupun sebaliknya.

Beliau juga merupakan seorang pemikir Islam moderat sekaligus penulis yang sangat produktif. Karyanya mencapai bilangan tujuh puluh lima buku. Karya-karyanya juga banyak diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia seperti:

Al-Hub fil Qur’an (Al-Qur’an Kitab Cinta).
La ya’thil Bathil (Takkan Datang Kebathilan terhadap Al-Qur’an).
Fiqh al-Sirah al-Nabawiyah (Sirah Nabawiyah: Analisis Ilmiah Manhajiah Sejarah Pergerakan Islam di Masa Rasul Saw) dan masih banyak yang lainnya.
Dalam konteks kepesantrenan, terutama pesantren salaf, bukunya yang berjudul Dhowabitul Maslahah merupakan referensi primer dalam kajian Bahtsul Masail (BM).

Pandangan Ilmiah Syaikh Said Ramadhan al-Buthi

Beliau adalah seorang ulama Ahlussunnah Waljama’ah, bermadzhab Syafi’i dalam bidang Fiqh dan dalam bidang Tauhid bermanhaj Asy’ari.

Beliau juga sangat gigih meluruskan berbagai macam kesesatan dan ajaran sesat, terlihat dari kitab-kitab beliau dalam meluruskan kesesatan Salafi Wahabi seperti kitab As-Salafiyyah; Marhalah Zamaniyyah Mubarokah la Mazhab Islamiyun dan al-La Mazhabiyyah: Akhtoru Bid’atin Tuhaddidus Syariah Islamiyyah.

Tokoh yang paling berpengaruh di Timur Tengah ini juga termasuk barisan ulama yang getol membendung radikalisme Islam. Paham radikal adalah suatu paham yang anti dengan tradisi bermadzhab, anti ijtihad, intoleran, cenderung eksklusif dan menganggap kebenaran hanya ada pada kelompok mereka.

Pandangan politik beliau berseberangan dengan pandangan politik Ikhwanul Muslimin, oleh sebab itu beliau menuliskan satu kitab tentang esensi Jihad dalam Islam yang berjudul “Al Jihadu fi Islam”, untuk membendung generasi muda muslim agar tidak terjatuh dalam politik teroris berkedok Jihad dan Islam. Beliau lebih mengutamakan perdamaian dan perundingan dari pada pemberontakan dan oposisi.

Wafat al-Buthi

Syaikh Muhammad Said Ramadhan Al-Buthi asy-Syafi’i al-Asy’ari, syahid terbunuh dalam sebuah aksi bom bunuh diri yang dilakukan oleh para kaum ekstrimis radikalis yang tidak tidak sepemikiran dengan Said Ramadhan Al-Buthi.

Bom bunuh diri itu terjadi di Masjid al-Iman Damaskus Syiria, pada tanggal 21 Maret 2013 M atau bertepatan pada tanggal 9 Jumadil Awal 1434 H, disaat beliau sedang melakukan kajian rutin malam Jum’at di Mesjid tersebut.

Beliau tutup usia pada umur 84 tahun, dan disholatkan pada tanggal 23 Maret 2013 di Mesjid Umayyah oleh ribuan jama’ah dari Iran, Libanon dan Urdun. Beliau dimakamkan didekat Mesjid tersebut, disamping makam Sultan Shalahuddin al-Ayyubi. Wafat beliau adalah duka bagi seluruh muslim Ahlussunnah di seluruh dunia.

Oleh Arif Rahman Hakim, Pengurus PWCINU dan LAZIZNU Okinawa - Jepang Tahun 2017

Artikel ini telah tayang di Pecihitam.org
Read More

Kenal Ulama: Biografi Maulana Habib Muhammad Luthfi bin Yahya Pekalongan

January 01, 2020 0

Ulama Nusantara | Maulana Habib Muhammad Luthfi bin Ali bin Yahya, beliau lahir di Pekalongan pada tanggal 10 Niovember 1948, bertepatan dengan 27 Rajab 1367. Beliau dilahirkan dari seorang Syarifah yang bernama Sayyidah al Karimah as Syarifah Nur.

Selain seorang ulama yang karismatik Habib Luthfi juga aktif dalam organisasi Nahdlatul Ulama sebagai salah satu anggota Syuriyah PBNU. Beliau adalah salah satu Ulama dan habaib yang disegani, dan beliau juga ketua Umum majelis Ulama di Jawa Tengah serta terpilih juga sebagai pemimpin Forum Sufi Dunia. Selain itu habib Luthfi juga menjabat sebagai Ra’is ‘Am Jam’iyah Ahlu Thariqah al Mu’tabaroh an Nahdiyah.

Riwayat pendidikan beliau terutama mengenai pendidiikan agama, terutama beliau mendapatkan ilmu agama dari ayahanda tercinta Al-Habib al Hafidz Ali al-Ghalib. Setelah mendapatkan pelajaran agama dari ayahanda, beliau kemudian melanjutkan pendidikannya di madrasah salafiah selama tiga tahun. Kemudian beliau pernah belajar ilmu agama dengan simbah Kyai Malik Kedung Paruk Purwokerto.

Jalur nasab Habib Muhammad Luthfi bin Yahya dari ibunya adalah sebagai berikut: Sayidah al Karimah as Syarifah Nur binti Sayid Muhsin bin Sayid Salim bin Sayid al Imam Shalih bin Sayid Muhsin biin Sayid Hasan bin Sayid Imam ‘Alawi biin Sayid al Imam Muhammad biin al Imam ‘Alawii bin Imam al Kabir Sayid Abdullah biin Imam Salim bin Imam Muhammad bin Sayid Sahal bin Imam Abd Rahman Maula Dawileh bin Imam Alii bin ‘Alawi bin Sayidina Imam al Faqih al Muqodam bin Ali Ba Alawi.

Sedangkan nasab beliau dari jalur Ayah yaitu Al Habib Muhammad Luthfi bin Al Habib Ali bin Al Habib Hasyim bin Al Habib Umar bin Al Habib Thoha bin Al Habib Muhammad al Qodhi bin Al Habib Thoha bin Al Habib Muhammad bin Al Habib Syekh bin Al Habib Ahmad bin Al Ima Yahya Ba’Alawy bin Al Habib Hasan bin Al Habiib Alwy bin Al Habib Ali bin Imam Alwy an Nasiq bin Imam Muhammad Maulad Dawileh bin Imam Ali Maula Darrak bin Imam Alwy al-Ghuyyur bin Imam Al Faqih al Muqaddam Muhammad Ba’Alawy bin Imam Ali bin Iimam Muhammad Shihab Marbath bin Imam Ali Khali Qasam bin Imam Alwy bin Imam Muhammad bin Imam Alwy Ba’Alawy bin Imam Ubaidullah bin Iimam Ahmad al Muhajjir bin Imam Isa an Naqib ar Rumii bin Imam Muhammad an Naqib bin Ali al Uraidhi bin Imam Ja’far Shadiq bin Imam Muhammad al Baqir bin Imam Ali Zainal Abidin bin Imam Husein ash Sibth bin Amirul Mu’minin Ali Bin Abi Thalib + Sayidatina Fatimah az Zahrah binti Nabii Muhammad SAW.

Habib Muhammad Luthfi bin Ali bin Yahya setelah memperoleh pendidikan langsung dari kedua orang tuanya, pada usia 12 tahun, beliau mulai mengembara mencari ilmu. Pada usia tersebut beliau mengikuti pamannya al Habib Muhammad di Indramayu Jawa Barat. Sejak saat itulah beliau mulai keluar masuk pesantren.

Kemudian setelah tak lama beliau nyantri di Bondokerep Cirebon, Habib Luthfi mendapatkan beasiswa ke Hadramaut. Setelah tiga tahun disana beliau kembali ke Tanah Air, dan nyantri lagi ke sejumlah pesantren seperti ke pesantren Kliwet Indramayu, Tegal (Kiai Said), juga ke Purwokerto (Kyai Muhammad Abdul Malik bin Muhammad Ilyas).

Seiring waktu berjalan beliau dikenal sebagai ulama karismatik, dalam berdakwah beliau adalah seseorang yang sering mengangkat isu-isu nasionalisme serta persatuan. Hingga akhirnya beliau masuk dalam 50 tokoh muslim berpengaruh dunia yang dirilis oleh Pusat Strategi Islam (The Royal Islamik Strategic Studies Centre) di Ammann, Jordania.

Atas keulamaan, nasionalisme dan karismatiknya, membawa Habib Muhammad Luthfi bin Yahya pada tanggal 13 Desember 2019 menjadi dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) yang dilantik langsung oleh Presiden Joko Widodo. Pelantikan ini berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 137/p tahun 2019 tentang pengangkatan Dewan Pertimbangan Presiden.

Oleh Arif Rahman Hakim, Pengurus PWCINU dan LAZIZNU Okinawa - Jepang Tahun 2017.
Artikel ini telah tayang di Pecihitam.org
Read More

Tuesday, December 31, 2019

Kenal Ulama: Biografi Imam Tirmidzi, Penyusun Kitab Sunan At Tirmidzi

December 31, 2019 0

Tokoh Ulama | Nama lengkapnya adalah Muhammad bin ‘Isa bin Saurah bin Musa bin adl Dlahhak atau lebih terkenal dengan nama Imam Tirmidzi. Nasab Beliau adalah As Sulami, yaitu nisbah kepada satu kabilah yang dijadikan sebagai afiliasi beliau, dan nisbah ini merupakan nisbah keakraban. Kemudian kata At Tirmidzi, dinisbahkan kepada negeri tempat beliau di lahirkan (Tirmidz), yaitu sebuah kota yang terletak di selatan dari sungai Jaihun, bagian selatan Iran.

Kelahiran

Para pakar sejarah tidak menyebutkan tahun kelahiran Imam Tirmidzi secara pasti, akan tetapi sebagian yang lain memperkirakan bahwa kelahiran Imam Tirmidzi pada tahun 209 hijriah. Sedang Adz Dzahabi berpendapat dalam kisaran tahun 210 hijriah. Imam Tirmidzi beliau pernah bercerita bahwa kakeknya adalah orang Marwa, kemudian berpindah dari Marwa menuju ke Tirmidz, dengan ini menunjukkan bahwa beliau lahir di Tirmidzi.

Ada satu berita yang mengatakan bahwa Imam Tirmidzi dilahirkan dalam keadaan buta, padahal berita yang akurat adalah, bahwa Imam at-Tirmidzi mengalami kebutaan di masa tua, setelah mengadakan lawatan ilmiah dan penulisan Imam at-Tirmidzi terhadap ilmu yang ia miliki. Masa kecil beliau tumbuh di daerah Tirmidz mendalami ilmu di daerah ini sebelum memulai rihlah ilmiah beliau.

Menimba Ilmu

Berbagai literatur-literatur yang ada tidak menyebutkan dengan pasti kapan imam Tirmidzi memulai mencari ilmu, akan tetapi yang tersirat ketika kita memperhatikan manaqib beliau, bahwa beliau memulai aktifitas mencari ilmunya setelah menginjak usia dua puluh tahun. Maka dengan demikian, beliau kehilangan kesempatan untuk mendengar hadits dari sejumlah tokoh-tokoh ulama hadits yang kenamaan, meski tahun periode beliau memungkinkan untuk mendengar hadits dari mereka, tetapi beliau mendengar hadits mereka melalui perantara orang lain. Yang nampak adalah bahwa beliau memulai rihlahnya pada tahun 234 hijriah.

Beliau memiliki kelebihan hafalan yang begitu kuat dan kemampuan otak yang cepat menangkap ilmu pelajaran. Sebagai permisalan yang dapat menggambarkan kecerdasan kecerdasan dan kekuatan hafalan beliau adalah, satu kisah perjalanan beliau ketika menuju Mekkah, yaitu :

“Pada saat aku dalam perjalanan menuju Mekkah, ketika itu aku telah menulis dua jilid berisi hadits-hadits yang berasal dari seorang syaikh. Kebetulan Syeikh tersebut berpapasan dengan kami. Maka aku bertanya kepadanya, dan saat itu aku mengira bahwa “dua jilid kitab” yang aku tulis itu bersamaku. Tetapi yang kubawa bukanlah dua jilid tersebut, melainkan dua jilid lain yang masih putih bersih belum ada tulisannya. Aku memohon kepadanya untuk memperdengarkan hadits kepadaku, dan ia mengabulkan permohonanku itu. Kemudian ia membacakan hadits dari lafazhnya kepadaku. Di sela-sela pembacaan itu ia melihat kepadaku dan melihat bahwa kertas yang kupegang putih bersih. Maka dia menegurku: ‘Tidakkah engkau malu kepadaku? Maka aku pun memberitahukan kepadanya perkaraku. Dan aku berkata: ‘Aku telah menghafal semuanya’, maka syeikh tersebut berkata: ‘bacalah!’, maka aku pun membacakan kepadanya seluruhnya, tetapi dia tidak mempercayaiku, maka dia bertanya: ‘Apakah telah engkau hafalkan sebelum datang kepadaku?’ ‘Tidak’ jawabku. Kemudian aku meminta lagi agar dia meriwayatkan hadits yang lain. Ia pun kemudian membacakan empat puluh buah hadits, lalu berkata: ‘Coba ulangi apa yang kubacakan tadi’ Lalu aku membacakannya dari pertama sampai selesai tanpa salah satu huruf pun.”

Rihlah Beliau

Imam At Tirmidzi keluar dari tempat kelahirannya menuju ke Khurasan, Iraq dan Haramain dalam rangka menuntut ilmu. Di sana beliau mendengar ilmu dari kalangan ulama yang beliau temui, sehingga dapat mengumpulkan hadits dan memahaminya. Akan tetapi sangat di sayangkan beliau tidak masuk ke daerah Syam dan Mesir, sehingga hadits-hadits yang beliau riwayatkan dari ulama kalangan Syam dan Mesir harus melalui perantara, kalau sekiranya beliau mengadakan perjalanan ke Syam dan Mesir, niscaya beliau akan mendengar langsung dari ulama-ulama tersebut, seperti Hisyam bin ‘Ammar dan yang lainnya.

Para pakar sejarah berbeda pendapat tentang masuknya imam At Tirmidzi ke daerah Baghdad, sehingga mereka berkata : “Kalau sekiranya dia masuk ke Baghdad, niscaya dia akan mendengar dari Imam Ahmad bin Hanbal.”

Al Khathib tidak menyebutkan at Tirmidzi (masuk ke Baghdad) di dalam tarikhnya, sedangkan Ibnu Nuqthah dan yang lainnya menyebutkan bahwa beliau masuk ke Baghdad. Ibnu Nuqthah menyebutkan bahwasanya beliau pernah mendengar di Baghdad dari beberapa ulama, diantaranya adalah : Al Hasan bin AshShabbah, Ahmad bin Mani’ dan Muhammad bin Ishaq Ash Shaghani.

Sehingga kemudian diprediksi bahwa beliau masuk ke Baghdad setelah wafatnyanya Imam Ahmad bin Hanbal, dan ulama-ulama yang disebutkan oleh Ibnu Nuqthah meninggal setelah sang Imam Ahmad. Sedangkan pendapat Al Khathib yang tidak menyebutkannya, itu tidak berarti bahwa beliau tidak pernah memasuki kota Baghdad sama sekali, sebab banyak sekali dari kalangan ulama yang tidak disebutkan Al Khathib di dalam tarikhnya, padahal mereka memasuki Baghdad.

Setelah pengembaraannya, Imam At Tirmidzi kembali ke negerinya, kemudian beliau masuk Bukhara dan Naisapur, dan beliau tinggal di Bukhara beberapa saat.

Negeri-negeri yang pernah dimasuki Imam At Tirmidzi adalah:

Khurasan
Bashrah
Kufah
Wasith
Baghdad
Makkah
Madinah
Ar Ray

Guru-Guru Beliau

Imam at Tirmidzi menuntut ilmu dan meriwayatkan hadits dari ulama-ulama kenamaan. Di antara mereka adalah :

Qutaibah bin Sa’id
Ishaq bin Rahuyah
Muhammad bin ‘Amru As Sawwaq al Balkhi
Mahmud bin Ghailan
Ismai’l bin Musa al Fazari
Ahmad bin Mani’
Abu Mush’ab Az Zuhri
Basyr bin Mu’adz al Aqadi
Al Hasan bin Ahmad bin Abi Syu’aib
Abi ‘Ammar Al Husain bin Harits
Abdullah bin Mu’awiyyah al Jumahi
‘Abdul Jabbar bin al ‘Ala’
Abu Kuraib
‘Ali bin Hujr
‘Ali bin Sa’id bin Masruq al Kindi
‘Amru bin ‘Ali al Fallas
‘Imran bin Musa al Qazzaz
Muhammad bin Aban al Mustamli
Muhammad bin Humaid Ar Razi
Muhammad bin ‘Abdul A’la
Muhammad bin Rafi’
Imam Bukhari
Imam Muslim
Abu Dawud
Muhammad bin Yahya al ‘Adani
Hannad bin As Sari
Yahya bin Aktsum
Yahya bin Hubaib
Muhammad bin ‘Abdul Malik bin Abi Asy Syawarib
Suwaid bin Nashr al Marwazi
Ishaq bin Musa Al Khathami
Harun al Hammal

Murid-Murid Beliau

Kumpulan hadits dan ilmu-ilmu yang dimiliki Imam Tirmidzi banyak yang meriwayatkan, diantaranya adalah :

Abu Bakr Ahmad bin Isma’il As Samarqandi
Abu Hamid Adullah bin Daud Al Marwazi
Ahmad bin ‘Ali bin Hasnuyah al Muqri’
Ahmad bin Yusuf An Nasafi
Ahmad bin Hamduyah an Nasafi
Al Husain bin Yusuf Al Farabri
Hammad bin Syair Al Warraq
Daud bin Nashr bin Suhail Al Bazdawi
Ar Rabi’ bin Hayyan Al Bahili
Abdullah bin Nashr saudara Al Bazdawi
‘Abd bin Muhammad bin Mahmud An Safi
‘Ali bin ‘Umar bin Kultsum as Samarqandi
Al Fadhl bin ‘Ammar Ash Sharram
Abu al ‘Abbas Muhammad bin Ahmad bin Mahbub
Abu Ja’far Muhammad bin Ahmad An Nasafi
Abu Ja’far Muhammad bin Sufyan bin An Nadlr An Nasafi al Amin
Muhammad bin Muhammad bin Yahya Al Harawi al Qirab
Muhammad bin Mahmud bin ‘Ambar An Nasafi
Muhammad bin Makki bin Nuh An Nasafi
Musbih bin Abi Musa Al Kajiri
Makhul bin al Fadhl An Nasafi
Makki bin Nuh
Nashr bin Muhammad bin Sabrah
Al Haitsam bin Kulaib

Karya-Karyanya

Imam Tirmidzi menitipkan ilmunya di dalam hasil karya beliau, diantara buku-buku beliau ada yang sampai kepada generasi kita dan ada juga yang tidak sampai.

Diantara hasil karya beliau yang sampai kepada kita adalah :

Kitab Al Jami’, atau terkenal dengan sebutan kitab Sunan at Tirmidzi
Kitab Al ‘Ilal
Kitab Asy Syama’il an Nabawiyyah
Kitab Tasmiyyatu ashhabi rasulillah shallallahu ‘alaihi wa sallam

Adapun karangan beliau yang tidak sampai kepada kita adalah :

Kitab At-Tarikh
Kitab Az Zuhd
Kitab Al Asma’ wa al kuna

Pujian Para Ulama

Para ulama banyak memberikan kesaksian terhadap keilmuan dan kecerdasan Imam Tirmidzi, yang antara lain adalah;

Al Hafiz ‘Umar bin ‘Alak menuturkan; “at-Tirmidzi meninggal, dan ia tidak meninggalkan di Khurasan orang yang seperti Abu ‘Isa dalam hal ilmu, hafalan, wara’ dan zuhud.”

Ibnu Hibban menuturkan; “Abu ‘Isa adalah sosok ulama yang mengumpulkan hadits, membukukan, menghafal dan mengadakan diskusi dalam hal hadits.”

Abu Ya’la al Khalili menuturkan; “Muhammad bin ‘Isa at-Tirmidzi adalah seorang yang tsiqah menurut kesepatan para ulama, terkenal dengan amanah dan keilmuannya.”

Abu Sa’d al Idrisi menuturkan; “Imam Tirmidzi adalah salah seorang imam yang di ikuti dalam hal ilmu hadits, Imam at-Tirmidzi telah menyusun kitab al jami’, tarikh dan ‘ilal dengan cara yang menunjukkan bahwa dirinya adalah seorang alim. Imam Tirmidzi ialah seorang ulama yang menjadi contoh dalam hal kuatnya hafalan.”

Al Mubarak bin al Atsram menuturkan; “Imam Tirmidzi merupakan salah seorang imam hafizh dan tokoh.”

Al Hafizh al Mizzi menuturkan; “Imam Tirmidzi adalah salah seorang imam yang menonjol, dan termasuk orang yang Allah jadikan kaum muslimin mengambil manfaat darinya.

Adz Dzahabi menuturkan; “Imam Tirmidzi adalah seorang hafizh, alim, dan imam yang cakap.

Ibnu Katsir menuturkan: “Imam Tirmidzi adalah salah seorang imam dalam bidangnya pada zaman Imam at-Tirmidzi.”

Wafatnya Beliau

Setelah perjalanan panjang beliau dalam mencari ilmu, mencatat, berdiskusi dan bertukar pikiran serta mengarang kitab, pada akhir hayatnya beliau mendapat musibah kebutaan, dan dalam beberapa tahun lamanya beliau hidup sebagai tuna netra. Dan dalam keadaan seperti inilah akhirnya Imam At-Tirmidzi wafat. Beliau wafat di kampung halamannya Tirmidz pada malam Senin 13 Rajab tahun 279 H bertepatan dengan 8 Oktober 892, dalam usia beliau pada saat itu 70 tahun.

Oleh Arif Rahman Hakim, Pengurus PWCINU dan LAZIZNU Okinawa - Jepang Tahun 2017
Artikel ini telah tayang di Pecihitam.org
Read More

Friday, December 27, 2019

Kenal Ulama: Biografi Ibnu Bajjah, Sang Filsuf Islam

December 27, 2019 0

Tokoh Ulama | Dialah Abu Bakar Muhammad Ibn Al Sha’igh at-Tujibi bin Bajjah atau yang lebih dikenal dengan nama Ibn Bajjah, yang dimana orang orang barat lebih mengenalnya dengan nama Avenpace.

Beliau lahir ditempat yang sama dengan Ibn Rusyd (Filsuf), yakni di Al Andalusia atau yang sudah dikenal dengan nama Spanyol atau yang lebih tepatnya di Saragossa, pada abad ke 5 H atau ke 11 M.

Mendengar namanya yang sering kali muncul dibuku buku filsafat bukan berarti beliau hanya seorang filsof saja, melainkan dalam beberapa literatur menjelaskan bahwasanya beliau adalah seorang yang menguasai beberapa disiplin ilmu seperti astronom, filsuf, sastrawan, musisi, dokter, fisikawan, botanis, psikolog dan ilmuwan Muslim.

Maka tak heran jikalau Ibn Khaldun mensejajarkan Nama Ibn Bajjah dengan tokoh tokoh yang berpengaruh lainnya seperti Ibn Rusyd, Ibn Sina maupun dengan Al Farabi.

Selama hidupnya, beliau dikenal aktif dalam dunia politk, bahkan dari keaktifan dan kepiawaiannya dalam dunia politik, beliau mendapatkan perhatian dari sang Gubernur pada waktu itu yakni Abu Bakar Ibrahim (Gubernur Saragossa Daulat Al Murabith), dan berangkat dari sanalah Ibn Bajjah diangkat sebagai seorang Menteri.

Tidak berlangsung lama, beliau harus berpindah profesi dengan menjadi seorang dokter di kota Seville via Valencia. Tepatnya saat kota Sarahossa jatuh ke tangan Alfonso 1 di Aragon pada tahun 512 H/1118 m.

Kemudian dari sana beliau kembali pindah dari kota Seville via Valencia ke Granada kemudian memilih untuk berangkat ke Afrika Utara yang merupakan pusat Kerajaan Dinasti Murhabith Barat .

Namun sayangnya ketika tiba di Syatibah, beliau malah ditangkap karena dituduh kafir oleh penguasa Al Murabith, dan ini lagi lagi terjadi karena pemikiran filsafatnya yang tidak dapat diterima dikalangan masyarakat pada waktu itu. Hingga pada akhirnya beliau kembali melakukan perjalanan ke Fez, Maroko.

Di kota inilah beliau diangkat menjadi seorang Wazir oleh Abu Bakar Yahya Ibn Yusuf Ibn Tashfin selama 20 tahun (Madjid Fakhry, A History of Muslim Philoshopy, terj. Muliadi Kartanegara [Jakarta: Pustaka Jaya, 1998], h. 397), sampai pada akhirnya beliau menutup usia disana pada tahun 533 H/1138 M.

Selain itu, jika kita menoleh pemikiran Ibn Bajjah maka kita akan disuguhkan dengan beberapa pembahasan, dan berikut ulasannya

1. Metafisika (Ketuhanan)
Adapula pemikiran Ibn Bajjah tekait al maujudat (segala yang ada) dibaginya atas dua bentuk yakni antara yang bergerak dan tidak bergerak.

Yang bergerak adalah materi yang sifatnya terbatas (finite) yang merupakan Jisim (Materi), gerak ini terjadi dari perbuatan yang menggerakkan terhadap yang digerakkan. Gerakan ini tentunya digerakkan pula oleh gerakan yang lain, yang pada akhirnya rentetan gerakan ini digerakkan oleh penggerak yang tidak bergerak.

Yang tidak bergerak disini maksudnya ialah mengarah pada sesuatu yang tidak berubah (berbeda dengan jisim/materi) dan bersifat Azali, Ibn Bajjah menyebutnya dengan ‘aql.

‘aql inilah yang disebut dengan Allah (‘aql, ‘aqil dan ma’qul), sebagaimana yang dikemukakan oleh Al Farabi dan Ibn Sina. Sehingga berangkat dari sini, Ibnu Bajjah beranggapan bahwasanya Allah adalah Azali dan gerakkannya tidak terbatas.

2. Materi dan Bentuk
Pada pemikiran ini, Ibn Bajjah beranggapan bahwasanya Materi (al Hayula) tidak mungkin bereksistensi tanpa bentuk (al Shurat). Sedangkan dalam memahami bentuk, bagi Ibn Bajjah bentuk hanya bisa ditangkap dengan akal dan bukan dengan panca indera. Yang dimana pada bentuk pertamanya ialah suatu bentuk abstrak yang bereksistensi dalam materi dan dikatakannya sebagai tidak mempunyai bentuk.

3. Jiwa
Membahas terkait jiwa, pastilah setiap manusia memiliki jiwa begitu pun yang dikatakan oleh Ibn Bajjah, yang dimana jiwa tersebut tidak mengalami perubahan sebagaimana dengan jasamani. Dikatakan pula bahwasanya jiwa adalah jauhar rohani, akan kekal setelah mati. Dan di akhirat jiwalah yang akan menerima pembalasan, baik balasan kesenangan (surga) maupun balasan siksaan (neraka).

4. Akal dan Ma’rifah
Sudah menjadi pengetahuan umum bahwasanya akal adalah sesuatu yang paling penting dalam melengkapi diri manusia itu, karena dengannyalah maka manusia akan mengetahui segala sesuatu itu. Terkait akal, Ibn Bajjah membaginya menjadi dua bentuk

Akal Teoritis, yakni hanya bisa diperoleh berdasarkan pemahaman terhadap sesuatu yang konkret atau abstrak.
Akal Praksis, yakni akal yang diperoleh melalui penyelidikan sehingga menemukan pengetahuan.
Sehingga dari pengetian diatas dapat disimpulkan bahwasanya pengetahuan diperoleh dengan dua jenis yakni, ada yang memerlukan pemahaman dan penghayatan dan adapula yang tidak membutuhkan penghayatan namun memerlukan eksperimen atau penyelidikan sehingga menguatkan dari pengetahuan itu.

Sedangkan dalam mencapai tingkat Ma’rifah, Ibn Bajjah beranggapan bahwa puncak dari ma’rifat ialah jika ia telah dapat terlepas dari sifat kerendahan dan keburukan keburukan masyarakat, serta dapat memakai kekuatan pikirannya demi memperoleh ma’rifat dan ilmu sebesar mungkin.

5. Akhlak
Dalam hal ini, Ibn Bajjah membaginya atas dua bentuk yakni perbuatan manusiawi yang didasari dengan perbuatan rasio dan kemauan yang bersih lagi luhur, dan adapula perbuatan hewani yang didasari oleh dorongan naluri demi memenuhi kebutuhan dan keinginan hawa nafsu.

Sehingga dari sini, menurut Ibn Bajjah selayaknya manusia melakukan perbuatannya seusai dengan akal atau untuk memuaskan akal, dan dari perbuatan inilah yang disebut dengan perbuatan Ilahy. Dan tentu ini sudah menjadi keutamaan karena secara tidak langsung jiwa telah menekan keinginan jiwa hewani yang selalu menentangnya.

6. Politik
Pandangannya terkait dunia politik, Ibn Bajjah dipengaruhi oleh pandangan politik Al- Farabi. Sebagaimana Al-Farabi, dalam buku Ara’ Ahl al Madinat al-Fadhilat.

Meskipun dianggap memiliki pandangan yang sama terkait dunia politik itu, rupanya tidak menjamin bahwa semua pandangan politik dari Ibn Bajjah benar benar ikut dengan pandangan Al Farabi.

Dan kita bisa lihat pada titik penekanan masing masing yang rupanya tidak sama dalam dunia pemerintahan. Dimana Al Farabi titik tekannya pada kepala negara, sedangkan Ibn Bajjah titik tekannya pada warga negara (masyarakat).

7. Manusia penyendiri
Manusia penyendiri merupakan filsafat Ibn Bajjah yang cukup populer, dan pemikiran ini termuat dalam Kitab Tadbir al-Mutawahhid.

Jika lafal Tadbir yang berasal dari bahasa Arab yang berartikan mengatur perbuatan perbuatan untuk mencapai tujuan yang diinginkan atau dengan kata lain aturan yang sempurna.

Maka tak salah jika dikatakan bahwa al tadbir ini hanya dapat dilakukan oleh manusia. Karena faktanya hanya akal lah kita bisa melakukan perbuatan perbuatan yang mengarah pada tujuan yang telah direncanakan sebelumnya.

Sedangkan istilah al-Mutawahhid ialah ditujukan pada manusia penyendiri, yakni dengan cara mengasingkan diri dan tidak berhubungan dengan orang lain.

Namun yang perlu diklarifikasi dalam hal ini ialah menurut Ibn Bajjah seorang filsof yang hidup pada suatu negara yang tidak sempurna, maka tentu mereka harus mengasingkan diri dari perbuatan sekelilingnya yang tidak baik/ buruk itu. Mereka cukup berhubungan dengan orang orang yang memang memiliki sifat dan sikap yang baik dalam bermasyarakat.

Oleh Nonna, Mahasiswa UIN Alauddin Makassar, Jurusan Ilmu Al-Qur’an dan Tafsir.
Artikel ini telah tayang di Pecihitam.org
Read More

Wednesday, December 25, 2019

Sifat Jaiz Bagi Allah, I'tiqad dalam Aqidah Ahlussunnah wal Jama'ah

December 25, 2019 0

Aqidah | Jaiz artinya boleh, dapat juga kita artikan dengan harus. Sifat Jaiz bagi Allah hanya satu, yaitu Memperbuat segala sesuatu yang mumkin/baharu atau meninggalkannya. Maksudnya, Allah Ta’ala boleh-boleh saja memperbuat sesuatu terhadap yang baharu/makhluk dan boleh-boleh saja tidak memperbuatnya.

Dalam I’tiqad 50, sifat Jaiz ini terdapat pada urutan ke-41 setelah 20 sifat yang wajib dan 20 sifat yang mustahil bagi Allah SWT.

Contoh Jaiz pada Allah adalah seperti menciptakan zat-zat tertentu, sifat-sifat, segala perbuatan, baik perbuatan idhtirari maupun ikhtiari, rezeki, menghidupkan, mematikan, mempertunjuk, menyesatkan, menghukum atau mengazab, memberi pahala, dan lain sebagainya. Semua itu adalah boleh atau Jaiz bagi Allah Ta’ala, tidak wajib dan tidak pula mustahil.

Maka dari itu dapat kita pahami yang bahwa azab atau hukuman adalah semata-mata dengan Keadilan Allah Ta’ala, dan pahala atau imbalan adalah semata-mata  dengan Karunia-Nya.

Berdasarkan tertibnya, pahala merupakan balasan terhadap keimanan dan keta’atan, sedangkan siksa atau azab merupakan balasan terhadap kemaksiatan.

Dua hal tersebut yaitu pahala dan siksa adalah semata-mata merupakan pilihan Allah SWT. Jikalau saja Allah membalikkan dua keadaan ini, dengan kata lain Allah memperbuatnya tidak berdasarkan tertib, maka hal tersebut adalah karunia/kebaikan Allah, bukanlah suatu kesalahan. Karena tidak wajib bagi Allah memperbuatnya berdasarkan tertib dan tidak pula mustahil.

Allah Ta’ala memiliki hak mutlak atas setiap ciptaan-Nya, Dia melakukan sesuatu atau merubah suatu keadaan kepada keadaan yang lain sesuai kehendak-Nya. 

Dalil ‘Aqli

Jika Allah Ta’ala wajib memperbuat sesuatu terhadap yang baharu atau katakanlah makhluk, maka menjadi wajiblah sesuatu yang baharu tersebut. Begitupula halnya bila Allah mustahil memperbuatnya, maka jadilah sesuatu itu mustahil. Dan ini adalah bathil (tidak benar), berdasarkan apa yang telah kita pelajari bersama melalui artikel-artikel sebelumnya.

Dalil Naqli

Surat Al-Baqarah ayat 284 :
فَيَغْفِرُ لِمَنْ يَشَاءُ وَيُعَذِّبُ مَنْ يَشَاءُ

“Maka Allah mengampuni siapa yang dikehendaki-Nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya”

Surat Al-Qashas ayat 68 :
وَرَبُّكَ يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ وَيَخْتَارُ

“Dan Tuhanmu menciptakan apa yang Dia kehendaki dan memilihnya”

Demikian sekelumit pembahasan tentang sifat Jaiz bagi Allah Ta’ala. Insyaallah pada artikel berikutnya akan kita lanjutkan perihal yang berkaitan dengan para Rasul, yakni 4 sifat yang wajib, 4 yang mustahil dan satu yang jaiz bagi mereka ‘alaihimusshalaatu wassalaam.

Bila kita jumlahkan semua yang sudah kita pelajari selama ini melalui artikel-artikel saya tentang I’tiqad 50 Tauhid dasar Ahlussunnah wal-jama’ah mulai dari 20 sifat yang wajib dan 20 sifat yang mustahil, maka pada artikel ini kita sudah sampai pada masalah I’tiqad yang ke-41 yakni meyakini adanya sifat Jaiz bagi Allah.

Wallahua’lambisshawaab!

Oleh Muhammad Haekal, S.Pd.I Pengajar at Pesantren Tradisional Dayah Raudhatul, juga tayang di Pecihitam.org
Read More

Friday, December 20, 2019

Kenal Ulama: Abu Ibrahim Woyla, Waliyullah Dari Aceh

December 20, 2019 0

Ulama Nusantara | Abu Ibrahim Woyla adalah seorang Ulama  sufi pengembara asal Aceh. Beliau lebih dikenal dengan sebutan Abu Beurahim Keuramat. Memiliki nama lengkap Teungku (ustadz) Ibrahim bin Teungku Sulaiman bin Teungku Husein. Woyla sendiri adalah nama salah satu kecamatan di kabupaten Aceh Barat.

Abu Ibrahim Woyla lahir di kampung Pasie Aceh, kecamatan Woyla, Aceh Barat pada tahun 1919 M. menempuh pendidikan formal dimasa kecilnya hingga tamat di SR (Sekolah Rakyat). selanjutnya beliau sepenuhnya terjun kedalam pendidikan dayah/pesantren tradisional sekitar hampir 25 tahun lamanya.

Pendidikannya

Dalam sejarah pendidikan dayahnya, beliau pernah belajar pada Syeikh Mahmud, seorang Ulama asal Lhok Nga, Aceh Besar selama 12 tahun di dayah Bustanul Huda. Beliau juga pernah berguru kepada Abu Calang (Syekh Muhammad Arsyad), Teungku Bilyatin suak dan Abuya Syekh Muhammad Waly Al-Khalidy (Abuya Mudawaly).

Kehidupannya

Menurut satu riwayat dari menantunya yakni Teungku Nasruddin, Abu Ibrahim pernah menghilang sebanyak 3 kali dimasa hidupnya. Kali yang pertama beliau menghilang selama 2 bulan, kedua beliau menghilang selama 2 tahun dan yang terakhir kalinya Abu Ibrahim menghilang selama 4 tahun, hilang tidak tahu kemana perginya.

Abu Ibrahim Woyla dikenal sebagai sosok ulama yang agak pendiam, hal tersebut memang sudah menjadi bawaannya semenjak kecil hingga masa tua. Beliau hanya berbicara apabila ada hal yang sangat penting untuk disampaikan sehingga banyak orang yang tidak berani bertanya terhadap hal-hal yang terkesan aneh yang dilakukan oleh Abu Ibrahim.

Beliau memiliki dua orang isteri,  yang pertama bernama Rukiah, dari hasil pernikahan ini Abu Ibrahim dikaruniai 3 orang anak, seorang laki-laki dan 2 perempuan. yang laki-laki bernama Zulkifli dan yang perempuan bernama Salmiah dan Hayatun Nufus. Sementara pada isteri keduanya yang beliau nikahi di Peulantee, Aceh Barat, dua tahun sebelum beliau meninggal tidak dikaruniai anak.

Bila kita mendengar kisah kehidupan Abu Ibrahim Woyla, persis seperti kita membaca kisah para sufi dan ahli tashawwuf. Banyak sekali tindakan aneh bin ajaib yang dikerjakan Abu Ibrahim semasa hidupnya yang terkadang tidak dapat dicerna dengan logika, karena kejadian yang diperankannya termasuk di luar jangkauan akal pikiran manusia.

Untuk mengenal prilaku Abu Ibrahim Woyla  kita mesti menggunakan pikiran alam yang berbeda sehingga menemukan jawaban  terhadap apa yang dilakukan Abu Ibrahim itu benar adanya dan ada hikmah tersendiri dibalik tingkah lakunya itu.

Beliau memilik banyak karamah yang dalam bahasa aceh disebut Keuramat, oleh karena inilah beliau juga dikenal dengan sebutan Abu Beurahim/Ibrahim Keuramat.

Sebagian ulama di Aceh menilai bahwa Abu Ibrahim Woyla adalah seorang ulama ‘Arifbillah yang sudah mencapai tingkat Waliyullah. hal itu diakui Teungku Nasruddin, memang banyak sekali laporan yang diterima oleh keluarga dari masyarakat yang menceritakan seputar  peristiwa ajaib dalam kehidupan Abu Ibrahim Woyla.

Menurut pengakuan Tgk Nasruddin , dilihat dari kehidupannya, Abu Ibrahim Woyla seakan-akan tidak lagi membutuhkan hal-hal yang bersifat duniawi. Ia mencontohkan, kalau misalnya beliau memiliki uang, uang tersebut bisa habis begitu saja dalam sekejap, dibagikan kepada orang yang membutuhkan.

Biasanya Abu Ibrahim Woyla membagikan uang itu kepada anak-anak  dengan tidak memperhitungkan jumlahnya. Begitulah kehidupan Abu Ibrahim dalam kehidupan sehari-hari.

Abu Ibrahim Woyla berpulang ke Rahmatullah pada hari sabtu pukul 16.00 WIB tanggal 18 Juli 2009 di rumah anaknya di kampung Pasie Aceh Kecamatan Woyla Induk, Kabupaten Aceh Barat. Beliau tutup usia pada umur 90 tahun.

Dihari wafatnya Abu Ibrahim, ribuan orang datang melayat, dan ini terjadi selama hampir 30 hari setelah kepergiannya. Ribuan masyarakat Aceh berduyun-duyun datang ke kampung Pasie Aceh untuk berziarah. Bahkan sampai saat ini pun makam beliau tidak pernah sepi dari penziarah setiap harinya.

Demikian sekilas tentang sosok Waliyullah yang sangat masyhur di Aceh. Sebenarnya sangat banyak cerita-cerita ajaib nan aneh yang terjadi pada beliau, namun disini saya hanya menuliskan sejarah singkat tentang kelahiran beliau, pendidikan, dan kehidupannya saja dengan sangat ringkas. Semoga bermanfaat untuk menambah khazanah para pembaca. Wallahua’lambisshawab!

(Referensi: dari berbagai sumber bacaan dan diperkuat dengan cerita masyarakat sekitar)

Oleh Muhammad Haekal, Alumni Ponpes Moderen Babun Najah Banda Aceh sekaligus Santri di Dayah Raudhatul Hikmah Al-Waliyyah, Banda Aceh
Artikel ini juga telah tayang di Pecihitam.org
Read More

Tuesday, December 17, 2019

Kenal Ulama: Abidah al-Madaniyah, Budak Wanita yang Menjadi Ulama Hadits Terkemuka

December 17, 2019 0

Tokoh Ulama | Harta dan kedudukan dikejar manusia untuk menaikkan status sosial. Namun, sejatinya bukan materi yang bisa menaikkan derajat seorang hamba. Akan tetapi ilmu agamalah yang bisa mengubah kedudukan orang menjadi mulia di mata manusia dan di hadapan Allah SWT, seperti kisah Abidah al-Madaniyah seorang atbaut tabiin dari budak menjadi ulama.

Allah menjanjikan dan menjamin orang yang beriman dan berilmu untuk diangkat derajatnya, seperti firmanNya dalam surah (Mujadalah: 11), “…niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.  Dan Allah Maha Mengetahui atas apa yang kamu kerjakan.”

Ilmu agama pula yang mengangkat derajat hidup Abidah al-Madaniyyah. Ia awalnya hanya seorang hamba sahaya [budak] dari Muhammad bin Yazid, namun kegigihannya belajar ilmu sangat kuat hingga di akhir hayat, maka ia terus dikenang sebagai ulama wanita dan ahli hadis terkemuka.

Imam Khatib al-Baghdadi dalam kitab Tarikh Baghdad menyebutkan bahwa Abidah al-Madaniyah sebagai salah satu dari tiga nama perawi hadis wanita pada era 200-300 H. Ia dikenal karena memiliki hafalan yang kuat dan kecerdasan di atas rata-rata.

Ketika masih kecil Abidah adalah budak Muhammad ibn Yazid di Madinah. Namun statusnya sebagai hamba sahaya tak menghalanginya untuk menuntut ilmu agama. Ia aktif  belajar dari ulama-ulama hadis di Madinah. Setiap hari selepas menyelesaikan pekerjaan rumah, ia berangkat menuju majelis ilmu. Aktivitas itu terus ia kerjakan hingga ia dapat  menghafal hampir 10.000 hadis dan memiliki sanad dari guru-gurunya yang berada di Madinah.

Suatu ketika, Muhammad ibn Yazid bertemu dengan ulama hadis dari Andalusia, Habib Dahhun, saat menunaikan ibadah haji. Muhammad ibn Yazid menceritakan tentang sosok Abidah yang sangat cerdas dan menguasai banyak jalur periwayatan hadis. Habib Dahhun tertarik dengan sosok Abidah. Ia pun meminta agar Abidah mengikuti majelis ilmu yang digelar Habib Dahhun selama menunaikan ibadah haji.

Mengetahui bakat dan kecerdasan Abidah, Muhammad ibn Yazid merasa sosok Habib Dahhun tepat menjadi guru Abidah. Kemudian Ia pun memerdekakan Abidah. Setelah merdeka, Habib Dahhun lantas menikahinya. Abidah pun ikut bersama Suaminya kembali ke Andalusia, Spanyol, mereka menjalani kehidupan rumah tangga disana. Dan Abidah mengembangkan ilmu bersama suaminya. Berkat bimbingan sang suami, keilmuan Abidah di bidang hadis sangat diakui.

Dr Mohammad Akram Nadwi dalam bukunya Al-Muhaddithat: The Women Scholars in Islam mengungkapkan ada hampir 8.000 Muslimah  yang menjadi perawi hadis. Ia menempatkan sosok Abidah al-Madaniyah sebagai wanita dari kalangan atbaut tabiin nomor empat yang paling banyak meriwayatkan hadis, setelah Ummu ad-Darda dan Amrah binti Abdurrahman.

Periwayatan hadis dari Abidah diterima karena ia adalah sosok perawi yang tepercaya. Abidah tumbuh menjadi ulama yang salihah, alim, jujur, dan jauh dari dusta. Di masa itu, banyak sosok wanita yang mengukir prestasi sebagai ulama hadis. Mereka berasal dari latar belakang yang sangat beragam. Termasuk kehadiran Abidah yang awalnya adalah seorang budak dan akhirnya menjadi ulama.

Sosok seperti Abidah dan perawi hadis wanita di masanya, seperti Abdah bin Bishr, Ummu Umar ath-Thaqafiyyah, Khadijah Ummu Muhammad, Abdah binti Abdurrahman dan lainnya, membuktikan ilmu Islam bisa dipelajari siapa saja. Termasuk dari kalangan wanita. Bahkan tidak sedikit laki-laki yang berguru untuk mengambil hadis dari para perawi hadis Muslimah ini. Seperti halnya yang dilakukan Imam Syafi’i kepada Sayyidah Nafisah binti al-Hasan.

Abidah al-Madaniyyah sering menjadi acuan bahwa Islam juga memberikan porsi besar kepada wanita dalam hal pendidikan. Ilmu hadis yang mensyaratkan sosok perawi secara ketat membuktikan, Abidah dan perawi hadis Muslimah lainnya bisa menyamai laki-laki dalam hal ilmu.

Setelah hidup di Andalusia, tidak banyak catatan yang mengisahkan kehidupan Abidah hingga akhir. Dan tidak di ketahui secara pasti, dimana Abidah dimakamkan dan kapan beliau wafat

Dari kisah Abidah al-Madaniyah, terbuka satu wawasan baru bahwa dalam khazanah keilmuan Islam, perempuan juga memiliki peran penting sebagai pembawa tongkat ilmu pengetahuan agama, khususnya hadis. Perempuan juga tidak hanya menjadi murid. Namun, mereka juga mampu menjadi guru dari para ulama’ laki-laki terkemuka. Wallahu A’lam.

Oleh Nur Faricha, Aktivis at LPM Nabawi Darus-Sunnah, Santri Pondok Pesantren Darus Sunnah | Mahasiswa Fakultas Dirosat Islamiyah UIN Syarif Hidayatullah

Artikel ini telah tayang di Pecihitam.org
Read More