TARBIYAH ONLINE: sufi

Mengenal Nabi SAW dan Ajaran yang dibawanya

Hot

Showing posts with label sufi. Show all posts
Showing posts with label sufi. Show all posts

Saturday, September 7, 2019

Awas! Aswaja Dan Muhibbin Sufi Palsu: Guruku Lebih Mulia Daripada Sahabat Nabi

September 07, 2019 0

Tarbiyah.online - Sebuah fenomena baru dari sebagian orang yang mengaku ahlussunnah wal jamaah dan pencinta sufiyyin menganggap bahwa ajaran aswaja dalam menghormati dan mencintai sahabat nabi radhiyallahu 'anhum ajma'in hanya doktrin turunan belaka, bukan karena mereka pantas dihormati, melainkan gak enak sama guru mereka.

Sebenarnya dalam hati mereka ingin memaki Saiyidina Muawiyah radhiyallahu 'anh yang sepengatahuan mereka beliau itu seorang penjahat. Atau ingin menggunjingi Saiyidina Usman radhiyallahu 'anh dengan berbagai macam alasan, misal. Dan lagi, satu-satunya yang membuat mereka ngerem untuk melakukan itu adalah kembali karena gak enak sama doktrin guru.

Dimata mereka, Waliyullah selain daripada Sahabat Nabi itu jauh lebih mulia dibanding Sahabat Nabi, hanya saja mereka tidak berani mengungkapkan.

Hal ini tampak ketika mereka aka sangat marah jika guru mereka dikatakan salah, tapi untuk menyalahkan mawqif sahabat itu sangat mudah, tak jarang mereka menganggap maqam guru mereka lebih tinggi daripada sahabat alhabib radhiyallahu 'anhum ajma'in.

Mereka seolah lupa jika dalam dunia kesufian atau muhibbin ada sebuah kaidah masyhur "nihayatul awliya bidayatul wahsyy", akhir dari maqam auliya awal dari makam Wahsyi (yang hanya bisa memandangi sayidina rasulullah saq dari jauh). Tentu saja para awliya tidak membuat kaidah ini karena doktrin. Tapi kaidah itu setelah meraka mempelajari sirah sahabat dengan detail ditambah lagi kasyaf mereka dari karamah mereka.

Mereka menghormati Saiyidina Muawiyah atau Saiyidina Amru bin 'Ash serta sahabat lainnya bukan karena doktrin, tapi karena muhibbin dan sufi yang merupakan arbab ASWAJA itu, sangat mengenal para sahabat, merekalah manusia yang paling sering membaca manaqib para sahabat nabi, tak ada yang mengenal sahabat nabi melebihi mereka.

Sehingga mereka sadar maqam dari didikan Saiyidina Rasulullah SAW, setelah mempelajari sejarah para sahabat dengan benar dan teliti, mereka sampai pada kesimpulan bahwa debu disepatu sahabat nabi yang semuanya pernah meneguk nikmatnya Nur Muhammadiyah itu jauh lebih mulia daripada mereka semua.

Dan kini datang sekolompok manusia yang mengaku sufiyin, muhubbin, sunniyin, saat berbicara tentang para Sahabat Nabi, seperti berbicara tentang pak RT dikampung mereka, bahkan kadang terhadap pak RT pun lebih sopan, yang menghalangi diri mereka berkata lebih dari itu hanya karena gak enak sama guru, tidak lebih. Sesungguhnya mereka benar-benar tidak mengenal sufiyin, sunniyin dan muhibbin kecuali hanya nama saja.

Hal yang paling gila yang bisa mereka lakukan adalah menuduh kalau perintah tawaquf (diam dulu) saat ada musykil (masalah) dalam sejarah sahabat adalah doktrin!

Tidak kawan! Itu bukan doktrin!

Level terendah dalam buku tarikh yang diajarkan memerintahkan tawaquf dan berhusnuzhan karena memang tahap pertama mengenal mereka itu singkat. Tapi ada tahap selanjutnya, dimana semuanya dibahas dengan rinci dan agak panjang.

Dan tak jarang ada yang sotoy ilmiyah, kalau mereka merasa lebih banyak tahu daripada guru mereka, menganggap bahwa guru mereka tidak tahu masalah musykil ini (tentu didepan guru mereka gak berani ngomong hal ini).

Tidak kawan!! Guru kalian yang punya sanad keilmuan tarikh sahabat itu, pasti tahu masalah musykil itu, dan bahkan lebih dari itu, mereka bahkan tahu dengan detail masalah ini, dan jika kalian bertanya pasti mereka tahu jawaban musykil itu, maka dari itu sampai sekarang makin hari mereka semakin yakin secara ilmiyah dan zauqiyah bahwa menghormati sahabat itu kewajiban.

Saat mereka tidak menjelaskan secara detail pada kalian tentang masalah musykil dalam tarikh sahabat, itu karena waktu itu pembahasan tinggi belum level kalian, tapi tentu seorang guru bersanad telah memberi nasehat pada kalian dalam menghadapi masalah ini. Jika kalian mau naik level saat belajar tarikh sahabat maka datanglah ke guru yang bersanad, jika kalian tidak mau naik level maka cukupkan tawaquf (diam) dan husnuzhan.

Tapi sayangnya kalian melanggar semuanya. Ke guru bersanad kalian tidak datangi, tawaquf juga tidak. Kalian malah ngoceh dan su'uzan. Benar-benar tidak beradab.

Akhirnya malah jauh sekali lari dari manhaj guru mereka yang sufi, muhibbin dan aswaja, dan anehnya mereka masih merasa bahwa mereka mewakili guru mereka.

Tentu benar sebuah kaedah dalam ilmu tasawuf, siapa yang belajar tanpa guru maka setanlah yang akan jadi gurunya. Jika gurunya setan? Lanjut sendiri...!

Sebaliknya jika kamu punya guru, dan gurumu bersanad dan kamu ikuti nasehatnya In syaa Allah kita bisa selalu dalam manhaj yang diajarkan Saiyidina Nabi SAW.

Oleh Ustadz Fauzan, Mahasiswa Program Magister di Suriah
Read More

Friday, March 23, 2018

ZUHUD MENJADI PENGHALANG KEMAJUAN UMAT ISLAM?

March 23, 2018 4
Diantara umat Islam, masih banyak yang bertanya tentang kebolehan mengejar dan memiliki perkara duniawi. Bolehkah? Atau memang Islam melarang umatnya mengejar dan memiliki dunia?

Foto Ichsan Adnan.

Memaknai Zuhud dan Faqir Yang Sebenarnya

Perlu diketahui bagi setiap umat Islam, bahwasanya islam tidak mengharamkan  kepemilikan dunia kepada pemeluknya. Dunia tetap memiliki peran bagi umat islam, dan umat berhak atas dunia. Hanya saja umat islam dilarang menjadi budak dunia, yang terus mengejar dunia hingga melupakan tujuan awalnya, yaitu menjadi hamba berbakti dan ta’at kepada Allah dan memperoleh kebahagiaan hakiki di akhirat kelak.

Tujuan utama manusia diciptakan Allah adalah untuk ta’abbud, yaitu beribadah dan menyembah Allah SWT. Sebagaimana dietapkan oleh Al Quran Surat Adz-Dzariyat ayat 54 "Tidaklah Ku ciptakan jin manusia, melainkan hanya untuk menyembah kepada-Ku"

Hidup di dunia adalah ibarat singgah di pelabuhan sementara untuk mengambil bekal menuju perjalanan panjang, akhirat. Demikian banyak diutarakan oleh ulama-ulama Sufi.

Keseimbangan antara dunia dan akhirat menjadi hal yang penting diketahui oleh umat islam kebanyakan, dikarenakan di satu sisi umat manusia yang terlalu dok dengan dunianya, melupakan tujuan akhirat yang seharusnya menjadi tujuan utama. Sedangkan di pihak lain, beberapa umat islam meninggalkan perkara duniawi dan hanya memfokuskan hidupnya kepada akhirat di balik jubah zuhud yang diinterpretasinya.

Hal ini sering dijadikan fokus kritik terhadap kaum Sufi oleh Syeikh Muhammad al Ghazali, ulama kenamaan Al Azhar Mesir dalam bukunya Segarkan Imanmu terbitan Penertbit Zaman. Padahal beliau selain seorang faqih, ahli hadits juga merupakan seorang sufi, namun secara fair beliau mengkritik keras penafsiran istilah zuhud yang membawa umat kepada kemunduran.

Demikian juga dengan faqir, makna faqir adalah merasa butuh kepada Allah setiap saat, sebagaimana yang dijelaskan oleh Syeikh Abul Hasan Asy-Syadzili, bukan tidak mempunyai harta dan kekuatan sama sekali. Maka dari itu dalam kehidupan Syeikh Abul HAsan Asy-Syadzili ia dikenal sebagai seorang sufi yang kaya harta. Namun hartanya tidak menjadikan ia terikat padanya.

Dalam kehidupan para sahabat pun kita mengenal Abu BAkar dan Utsman bin Affan yang mempunyai harta berlimpah, dimana semua harta yang ia miliki bisa diwariskan kepada umat. Menjadi salah satu tonggak berdirinya dinul islam. Keduanya senantiasa membantu perjuangan Nabi SAW. Hal serupa juga terdapat pada Khadijah istri pertama dan tercinta yang dimiliki oleh Nabi SAW.

Manusia Sebagai Khalifah di Muka Bumi

Contoh teladan terbaik umat manusia adalah Rasulullah Muhammad SAW yang merupakan manusia paling sempurna dan paling bertaqwa kepada Allah SWT. Setiap yang ada pada dirinya adalah keteladanan. Rasulullah SAW selain mengemban amanah sebagai Rasul yang membawa risalah ukhrawi, juga bertindak sebagai manusia yang bekerja di dunia untuk kepentingan duniawi.
Muhammad menjadi seorang pedagang, yang notabene adalah perkara duniawi, menjadi pemimpin negara, bertindak sebagai suami dan ayah.

Dari situ kita melihat pengaruh keduniwaian juga melekat pada diri Rasul SAW dan beliau memberikan contoh terbaik. Hanya saja, Rasullahu Muhammad SAW tidak menjadi budak dunia, sehingga ia lupa dengan tugas utamanya sebagai Rasul yang mengemban tugas ukhrawi dari mengajarkan ummat untuk mengenal Allah dan beribadah kepada Allah SWT.

Nabi Muhammad SAW pun penuh totalitas dalam bekerja sebagai Pemimpini Negara, Panglima Perang atau sebagai Pedagang di masa mudanya. Terlihat, ketika ia menjadi pedagang, ia mendapatkan untung yang sangat banyak.

Inilah yang menjadi interpretasi paling tepat dari firman Allah yang lain dalam Surat Al Baqarah ayat 30, yaitu "Sesungguhnya Aku akan menjadikan khalifah di muka bumi..."

Benang Merah Zuhud dan Misi Khalifah

Benang merah yang menjadi penghubung antara keduniawian dan ukhrawi yang dikerjakan Nabi SAW, adalah mengisi perkara dunianya dengan nilai-nilai akhirat, sehingga segala bentuk pekerjaan yang ia lakukan mengandung nilai ibadah, hal ini berguna bagi pribadinya.

Bagi umat, totalitas pekerjaan yang dilakukan oleh Nabi SAW didapatkan hasilnya dengan sangat puas dan bermanfaat. Muhammad SAW menjadi pemimpin yang adil, menjadi panglima perang yang cerdas dan gagah perkasa, menjadi pedagang yang jujur dan amanah. Ia pun berperan sebagai suami dan ayah yang bijak bagi keluarganya.

Disinilah dunia bisa berubah menjadi akhirat, ketika setiap pekerjaan keduniawian diisi dan dihiasi dengan nilai ukhrawi.

Para sahabat radhiyallahu’anhum pun yang sejatinya adalah didikan langsung dari Nabi SAW tidak semuanya dididik menjadi seorang faqih nan ‘alim dalam ilmu agama. Melainkan mereka sangat beragam. Ada diantara mereka yang menjadi pedagang dan saudagar sukses, ada yang menjadi pemimpin penerus beliau yang sangat hebat dan bijak, ada yang menjadi pekerja yang jujur di segala lini kehidupan. Ini juga menjadi bukti, bahwa Nabi SAW dan ajaran Islam yang dibawa olehnya tidak mengekang keduniawian.

Umat Islam harus mampu menguasai berbagai elemen penting dalam kehidupan, agar tidak ditindas oleh kaum kuffar yang menjadi dunia sebagai Tuhan dan tujuannya. Menguasai ekonomi, pendidikan bahkan teknolohi, hanya bisa dicapai melalui totalitas belajar dan bekerja.

Begitulah konsep keseimbangan yang dibawa oleh Islam antara dunia dan akhirat.

Seorang arif berujar, "Niatkanlah dunia yang kau kejar dan pergunakanlah yang telah kau gapai untuk kemenangan akhiratmu kelak."

Wallahu a'lam
Read More