TARBIYAH ONLINE: Takdir

Mengenal Nabi SAW dan Ajaran yang dibawanya

Hot

Showing posts with label Takdir. Show all posts
Showing posts with label Takdir. Show all posts

Tuesday, April 2, 2019

TAKDIR, PILIHAN ATAU KETETAPAN? MEMAHAMI DAN MENYIKAPI RUKUN IMAN KE- 6

April 02, 2019 0

Tarbiyah.online - Rukun iman ada 6 perkara, mulai dari iman kepada Allah, iman kepada malaikat-malaikat-Nya, iman kepada Kitab-kitabnya, iman kepada Rasul-rasul-Nya, Iman kepada Hari Kiamat, dan terkahir iman kepada Qada' dan Qadar sebagai ketetapan-Nya.

Sering kita jumpai, dalam perkara yang ke-6, iman kepada ketetapan Allah, kita sebagai hamba-Nya salah menyikapi. Bahkan disebutkan dalam sebuah riwayat, di masa Khalifah Saiyidina Umar bin Khattab ra. Datang seorang sahabat yang bertanya kepada Khalifah Umar, namun langsung diusirnya dan di cambuk.
Terus adakah bertanya tentang Ketetapa Allah merupakan sebuah kesalahan? Tentu saja tidak, dalam kasus Umar tersebut, belakangan diketahui, yang bertanya hanya ingin mengetes untuk mengolok perihal Qadha' dan Qadar.

Tonton Videonya disini
 
Dalam artikel singkat ini, kita tidak sedang membahas sejarah tersebut, namun kita mencoba memaparkan bagaimana kita menyikapi rukun iman yang k-6 ini secara tepat. InsyaAllah.

Dalam Alquranul Karim, kita sering dapati ayat perihal takdir, "Innallaha yudhillu man yasya', wa yahdi man yasya'." dan "Wallahu fa''alun li maa yurid." Sehingga para ulama mengatakan "Maasya Allahu kana, wa ma lam yasya' lam yakun". Segala sesuatu yang dikehendaki Allah itu terjadi, dan segala sesuatu yang tidak dikehendaki Allah itu tidak terjadi.

Disinilah iman diuji. Allah sebagai Tuhan memiliki kesempurnaan kehendak diatas kehendak segala sesuatu. Tentu saja, ini menjadi konsekuensi ketuhanan yang hakiki. Dimana hanya Allah sajalah yang mengatur segala sesuatu berdasarkan kehendak-Nya. maka jika terjadi sesuatu sebab kehendak seseorang atau sesuatu yang lain, maka itulah yang menjadi bagian dari kehendak Allah yang mutlak tanpa batas.

Sangat berbeda sekali dengan kehendak manusia yang amat terbatas dalam ruang dan aturan tertentu.

Lalu pertanyaan yang paling sering muncul adalah "Apakah Allah berkuasa atas kehendak-Nya memasukkan orang jahat ke surga-Nya dan melempar orang baik kedalam neraka-Nya?"

Jawaban dasarnya, Iya. Allah SWT berkuasa untuk menetapkan takdir yang demikian. Tapi, memasukkan orang baik kedalam surga dan menyiksa orang jahat di dalam neraka adalah janji daripada Allah SWT. Yang demikian adalah kehendak yang telah Allah SWT kabarkan kepada manusia melalui ayat-ayat-Nya yang berbunyi, "Innallaha laa yazhlimunnasa syai an, walakinnasa anfusahum yazhlimun." Allah tidak sedikitpun menzhalimi hamba-hamba-Nya, kecuali manusialah yang menzhalimi dirinya sendiri."

Allah SWT berjanji demikian, maka atas dasar janji itulah kita berpegang, yang baik akan mendapatkan surga, dan yang jahat akan dihukum dengan neraka-Nya. InsyaAllah.

Kita pahami disini bahwa kehendak Allah itu mutlak terjadi, tanpa harus menanyakan kenapa dan bagaimana, sehingga menimbulkan protes terhadap kehendak Allah yang mutlak.

Ustadz Teungku H. Dr. Amri Fatmi, Lc., MA
Lulusan Doktoral Azhar Asy-Syarif.
Read More