Kenal Ulama: Abu Ibrahim Woyla, Waliyullah Dari Aceh - TARBIYAH ONLINE

Terbaru

Friday, December 20, 2019

Kenal Ulama: Abu Ibrahim Woyla, Waliyullah Dari Aceh


Ulama Nusantara | Abu Ibrahim Woyla adalah seorang Ulama  sufi pengembara asal Aceh. Beliau lebih dikenal dengan sebutan Abu Beurahim Keuramat. Memiliki nama lengkap Teungku (ustadz) Ibrahim bin Teungku Sulaiman bin Teungku Husein. Woyla sendiri adalah nama salah satu kecamatan di kabupaten Aceh Barat.

Abu Ibrahim Woyla lahir di kampung Pasie Aceh, kecamatan Woyla, Aceh Barat pada tahun 1919 M. menempuh pendidikan formal dimasa kecilnya hingga tamat di SR (Sekolah Rakyat). selanjutnya beliau sepenuhnya terjun kedalam pendidikan dayah/pesantren tradisional sekitar hampir 25 tahun lamanya.

Pendidikannya

Dalam sejarah pendidikan dayahnya, beliau pernah belajar pada Syeikh Mahmud, seorang Ulama asal Lhok Nga, Aceh Besar selama 12 tahun di dayah Bustanul Huda. Beliau juga pernah berguru kepada Abu Calang (Syekh Muhammad Arsyad), Teungku Bilyatin suak dan Abuya Syekh Muhammad Waly Al-Khalidy (Abuya Mudawaly).

Kehidupannya

Menurut satu riwayat dari menantunya yakni Teungku Nasruddin, Abu Ibrahim pernah menghilang sebanyak 3 kali dimasa hidupnya. Kali yang pertama beliau menghilang selama 2 bulan, kedua beliau menghilang selama 2 tahun dan yang terakhir kalinya Abu Ibrahim menghilang selama 4 tahun, hilang tidak tahu kemana perginya.

Abu Ibrahim Woyla dikenal sebagai sosok ulama yang agak pendiam, hal tersebut memang sudah menjadi bawaannya semenjak kecil hingga masa tua. Beliau hanya berbicara apabila ada hal yang sangat penting untuk disampaikan sehingga banyak orang yang tidak berani bertanya terhadap hal-hal yang terkesan aneh yang dilakukan oleh Abu Ibrahim.

Beliau memiliki dua orang isteri,  yang pertama bernama Rukiah, dari hasil pernikahan ini Abu Ibrahim dikaruniai 3 orang anak, seorang laki-laki dan 2 perempuan. yang laki-laki bernama Zulkifli dan yang perempuan bernama Salmiah dan Hayatun Nufus. Sementara pada isteri keduanya yang beliau nikahi di Peulantee, Aceh Barat, dua tahun sebelum beliau meninggal tidak dikaruniai anak.

Bila kita mendengar kisah kehidupan Abu Ibrahim Woyla, persis seperti kita membaca kisah para sufi dan ahli tashawwuf. Banyak sekali tindakan aneh bin ajaib yang dikerjakan Abu Ibrahim semasa hidupnya yang terkadang tidak dapat dicerna dengan logika, karena kejadian yang diperankannya termasuk di luar jangkauan akal pikiran manusia.

Untuk mengenal prilaku Abu Ibrahim Woyla  kita mesti menggunakan pikiran alam yang berbeda sehingga menemukan jawaban  terhadap apa yang dilakukan Abu Ibrahim itu benar adanya dan ada hikmah tersendiri dibalik tingkah lakunya itu.

Beliau memilik banyak karamah yang dalam bahasa aceh disebut Keuramat, oleh karena inilah beliau juga dikenal dengan sebutan Abu Beurahim/Ibrahim Keuramat.

Sebagian ulama di Aceh menilai bahwa Abu Ibrahim Woyla adalah seorang ulama ‘Arifbillah yang sudah mencapai tingkat Waliyullah. hal itu diakui Teungku Nasruddin, memang banyak sekali laporan yang diterima oleh keluarga dari masyarakat yang menceritakan seputar  peristiwa ajaib dalam kehidupan Abu Ibrahim Woyla.

Menurut pengakuan Tgk Nasruddin , dilihat dari kehidupannya, Abu Ibrahim Woyla seakan-akan tidak lagi membutuhkan hal-hal yang bersifat duniawi. Ia mencontohkan, kalau misalnya beliau memiliki uang, uang tersebut bisa habis begitu saja dalam sekejap, dibagikan kepada orang yang membutuhkan.

Biasanya Abu Ibrahim Woyla membagikan uang itu kepada anak-anak  dengan tidak memperhitungkan jumlahnya. Begitulah kehidupan Abu Ibrahim dalam kehidupan sehari-hari.

Abu Ibrahim Woyla berpulang ke Rahmatullah pada hari sabtu pukul 16.00 WIB tanggal 18 Juli 2009 di rumah anaknya di kampung Pasie Aceh Kecamatan Woyla Induk, Kabupaten Aceh Barat. Beliau tutup usia pada umur 90 tahun.

Dihari wafatnya Abu Ibrahim, ribuan orang datang melayat, dan ini terjadi selama hampir 30 hari setelah kepergiannya. Ribuan masyarakat Aceh berduyun-duyun datang ke kampung Pasie Aceh untuk berziarah. Bahkan sampai saat ini pun makam beliau tidak pernah sepi dari penziarah setiap harinya.

Demikian sekilas tentang sosok Waliyullah yang sangat masyhur di Aceh. Sebenarnya sangat banyak cerita-cerita ajaib nan aneh yang terjadi pada beliau, namun disini saya hanya menuliskan sejarah singkat tentang kelahiran beliau, pendidikan, dan kehidupannya saja dengan sangat ringkas. Semoga bermanfaat untuk menambah khazanah para pembaca. Wallahua’lambisshawab!

(Referensi: dari berbagai sumber bacaan dan diperkuat dengan cerita masyarakat sekitar)

Oleh Muhammad Haekal, Alumni Ponpes Moderen Babun Najah Banda Aceh sekaligus Santri di Dayah Raudhatul Hikmah Al-Waliyyah, Banda Aceh
Artikel ini juga telah tayang di Pecihitam.org

No comments:

Post a Comment