Masa Kecil Muhammad Bersama Halimah As-Sa’diah - TARBIYAH ONLINE

Mengenal Nabi SAW dan Ajaran yang dibawanya

Hot

Saturday, November 11, 2017

Masa Kecil Muhammad Bersama Halimah As-Sa’diah

Setelah dilahirkan Nabi mulia Muhammad SAW disusui oleh Tsuwaibah, namun tak lama, datang sekelompok bani Sa’ad untuk mencari anak-anak yang baru lahir untuk menawarkan jasa penyusuan (sebagaimana tradisi Arab saat itu). Halimah binti Abu Dzu’aib salah satunya. Ia datang dari pedalaman ke Mekkah untuk mencari anak yang bisa disusuinya dengan upah. Dari kampung, ia datang bersama suaminya dan seekor keledai yang menjadi tunggangannya, berharap mendapat seorang anak dari pemuka Mekkah agar ikut mendapatkan upah yang besar. Namun, nasibnya berkata lain, ia malah mendapatkan seorang anak yatim yang keluarganya tidak memiliki kekayaan berarti. Itulah Muhammad.

Ia pun menerima Muhammad kecil untuk disusuinya, daripada harus pulang dengan tangan kososng,karena tak mendapati seorang anak pun. Seketika ia menerima dan menggendong sang anak, jiwanya pun tertarik seolah tak ingin melepasnya meski sebentar. Langsung rasa cinta yang begitu besar menghujam jiwanya. Demikian juga dengan suaminya. Disaat itu juga keajaiban dialama oleh Halimah bersama suaminya secara bersamaan. Unta tunggangannya yang terlihat lemas, menjadi semangat dan kuat menanggung beban bawaan. Berikut juga salah salah satu bagian tubuh Halimah yang sebelumnya kurang baik, kini tumbuh sebagaimana mestinya. Muhammad kecil pun dibawa hingga sampai ke pedalaman bani Sa’ad. Saat itu, perkampungan Bani Sa’ad sedang ditimpa kekeringan, ajaibnya, Halimah kembali bersama Muhammad kecil, keberkahan diterima oleh Bani Sa’ad pada umumnya dan keluarga Halimah secara khususnya. Bahkan ambing susu unta milik halimah yang sudah tua dan telah berhenti menghasilkan susupun ikut kembali memproduksi susu.

Muhammad kecil tumbuh bersama keluarga Halimah bersama adik-adiknya dan saudarinya yang lebih tua bernama Syaima’. Sebagaimana kebanyakan anak kecil, Muhammad ikut bermain, berlarian menikmati keriangan bersama mereka. Bahkan Muhammad kecil sering menggoda saudara-saudarinya dengan tiba-tiba menyergap dan mengejutkannya atau mengigit nakal punggung mereka. Tawa atau terika pun sesekali ikut lepas dan terdengar ke angkasa.

Muhammad kecil tahu persis kalau Halimah dan suaminya sangat mecintainya. Bahkan Muhammad kecil ikut merasakan rasa cinta keduanya melebihi kecintaan mereka terhadap anak kandungnya. Seolah sorot mata mereka terbaca dengan baik lukisan cinta yang tak terhingga terpancar begitu terang.

Hingga di suatu waktu terjadi sebuah peristiwa besar pada Muhammad kecil di saat ia bermain dengan anak-anak lain. Peristiwa pembelahan dada yang sungguh menggemparkan keluarga Halimah. Anak-anak lain berlari ketakutan dan melaporkan kejadian tersebut kepada Halimah. “Muhammad telah dibunuh. Muhammad telah dibunuh.” Mereka berteriak. Sontak halimah dan suaminya kaget, segera mendatangi Muhammad dengan keadaan penuh cemas. Ditemukannya Muhammad dalam keadaan baik-baik saja, tak ada bekas luka. Hanya saja ia terlihat lelah dan menggigil takut.

Peristiwa tersebut direkam dalam Shahih Muslim dan dikisahkan dalam Sirah Ibnu Hisyam. Itu merupakan salah satu tanda kenabian dan isyarat pemilihan Allah kepadanya untuk sebuah tugas yang amat besar lagi mulia. Jibril As yang datang dengan menyerupakan dirinya sebagai manusia datang dan menelatangkan Muhammad di atas batu, lalu ia membelah dada mulia Muhammad kecil. Dibukanya dada Muhammad, dan kebelah kembali hati Muhammad, lalu dikeluarkan suatu gumpalan (‘alaqah), dan kemudian Jibril pun berkata, “In adalah bagian setan yang ada padamu.” Lalu Jibril mencucinya dengan air dari sumur zamzam di dalam bejana emas, lalu mengembalikannya ketempat semula. Tanpa bekas.
Diantara hikmah yang kita ambil dari kejadian tersebut, Syeikh Buthi mengatakan perlu dipahami, bahwa pembedahan itu bukan berarti suatu keburukan terdapat dalam dada secara fisik. Karena jika demikian, sungguh orang-orang yang berlaku jahat dengan sifat-sifat setan, bisa diobati dengan hanya membedah lalu mengangkat bagian (kelenjar) hitam dalam dadanya. Ia adalah bentuk pengumuman yang dipersiapkan untuk mendapatkan pemeliharaan (‘ishmah) dan wahyu semenjak kecilnya dengan sarana material. Pembelahan dada tersebut adalah “operasi pembersihan spritiual”. Dan khabar yang ajaib ini tidak layak ditakwil dengan takwilan keluar dari  makna hakiki dan lahiriyah. Kesahihan hadits  dari Anas yang diriwayatka Imam Muslim ini sudah cukup.

Peristiwa itulah yang menjadikan kekhawatiran pada Halimah, hingga ia harus mengembalikan Muhammad kecil ke pangkuan Ibundanya Aminah sedikit lebih cepat. Dengan penuh rasa berat hati. Perspisahan yang telah disadarinya sejak pertama kali membawa pulang Muhammad yang masih bayi ke rumahnya. Waktu pun terasa begitu singkat, berlalu begitu cepat.

Demikianlah masa kecil Muhammad di rumah Halimah yang penuh berkah bersebab olehnya.


***
Dikutip dari Buku Bilik-Bilik Cinta Muhammad tulisan Dr. Nizar Abazhah dan Sirah Nabawiyah karangan Syeikh Buthi.

No comments:

Post a Comment